Mencontek dan Contoh Pejabat Anti Korupsi

Baca berita di media indonesia, bahwasanya mahasiswa ITB yang mencontek akan dijatuhi sanksi ‘DO’.

Penerapan sanksi tegas tersebut terungkap dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Ikatan Orang Tua Mahasiswa (IOM) ITB 2009 yang diikuti 175 pengurus pusat, seperti Badan Penasehat, Badan Pengawas, Utusan Cabang Fakultas dan Cabang Daerah, di Bandung, Jawa Barat, Sabtu (17/1).

Ketua IOM-ITB Akmasj Rahman mengatakan sanksi tegas dari rektorat itu sangat mendidik, agar mereka bersikap jujur. “Kami, selaku orang tua sangat setuju dengan sanksi itu, karena mencontek merupakan bibit awal korupsi. Namun, sanksi ini harus diberlakukan dengan adil,” ujarnya.

Mencontek merupakan bibit awal korupsi. Ada kisah, seorang kakek yang berusia 60-an. Pada zamannya dahulu, apabila ada anak yang ketahuan mencontek, maka anak tersebut bisa tidak masuk sekolah selama 1 minggu. Karena malu akan aibnya sendiri.

Tapi saat ini, anak-anak zaman sekarang, setelah selesai mengerjakan soal-soal ujian, mereka malah membicarakan teknik-teknik mencontek yang mereka lakukan. Ini berarti, lisan sudah digunakan untuk melakukan kemunkaran. Bayangpun!

Nah, ngomong-ngomong soal korupsi, saya jadi ingat dengan kisah pejabat anti korupsi. Begini kisahnya…

===   ^_^   ===

Setelah proyek milyaran selesai, seorang direktur suatu departemen kedatangan tamu konsultan merangkap kontraktor.

Konsultan: “Pak, ada hadiah dari kami untuk bapak. Saya parkir dibawah Toyota Innova.”

Direktur : “Anda mau menyuap saya? ini apa-apaan? tender dah kelar kok. Jangan gitu ya, bahaya tau haree genee ngasih-ngasih hadiah.”

Konsultan: “Tolonglah pak diterima. kalau gak, saya dianggap gagal membina relasi oleh komisaris.”

Direktor: “Ah, jangan gitu dong. saya gak sudi!!”

Konsultan (mikir ): “Gini aja, pak. gimana kalau bapak beli saja mobilnya…”

Direktur: “Mana saya ada uang beli mobil mahal gitu!!”

Konsultan menelpon komisaris..

Konsultan: “Saya ada solusi, Pak. bapak beli mobilnya dg harga rp.10.000,- saja.”

Direktur: “Bener ya? OK, saya mau. jadi ini bukan suap. pake kwitansi ya..”

Konsultan: “Tentu, Pak..”

Konsultan menyiapkan dan menyerahkan kwitansi. Direktur membayar dengan uang 50 ribuan. Mereka pun bersalaman.

Konsultan (sambil membuka dompet ): “Oh, maaf Pak. ini kembaliannya Rp.40.000,-. ”

Direktur: “Gak usah pakai kembalian segala. tolong kirim 4 mobil lagi kerumah saya ya…”

Konsultan : @#$%^&**

[Sumber: milis tetangga sebelah]

Iklan

46 thoughts on “Mencontek dan Contoh Pejabat Anti Korupsi

  1. Wew… bener2 anti korupsi! Saloot!
    Pelajaran bagus, milih outright daripada korupsi.

    kemungkinan saat ini ada banyak modus operandi dari korupsi itu. Jadi, waspadalah…waspadalah!

  2. Inova 10 rebu? mau dong…

    boleh. syaratnya, hrs menang tender dulu dlm proyek yg diadakan oleh komisaris en konsultan tsb mbak. :mrgreen: Tapi, innova boros konsumsi BBMnya tuh…

  3. keren..
    nnt kalo aku uda jadi pejabat, bakal tiru langkah seperti itu

    hah!? apanya yg keren? 🙄

    minat jd pejabat (peranakan jawa batak) nih? Jadi pejabat yg baek aja, jujur. Jgn tiru2 langkah cerita di atas.

  4. Korupsi itu budaya atau kebiasaan ya ? …

    kalo budaya jelas bkn lah. Saya gak sepakat. Dan kalo kebiasaan, entahlah. Kebiasaan yg sangat buruk pastinya.

    Yg jelas, korupsi itu suatu PENYAKIT! Korupsi itu perbuatan yg merusak dan atau mencelakakan org banyak. Misalnya, korupsi uang beasiswa. Tentunya ini merugikan hajat hidup org banyak. Bayangpun! Kalo dlm QS.Al-Maidah: 33, sanksinya dibunuh, disalib, dipotong tangan dan kaki secara bersilang, dideportasi (dibuang dan diasingkan). Harusnya, org akan berpikir puluhan kali tuk melakukan korupsi.

    Saat ni, dg gebrakan dari KPK, semoga bs menciutkan nyali org tuk korupsi. Semoga! Tentunya, takut utk melakukan korupsi bkn semata-mata karena takut ditangkap KPK/polisi/kejaksaan. Namun, karena kesadaran bahwasanya ada yg Maha Mengawasi, yg DIA tdk pernah tidur. 🙂

  5. hi yodama *bukan obama kan hehehe .. ,

    yes, we can. Halah! :mrgreen:

    makasih dah mampir blog aku .
    Aku suka blog ini , tulisannya asik hehehe ….

    Salam kenal yah ..

    ijin link yah …

    u r welcome. Thanks! Setiap blog punya cirinya masing2 (menurut saya).

    Salam kenal kembali. Izin diberikan. Tukeran ya.

  6. bagaimana respon sang konsultan selanjutnya ya?
    wah, harus cepat-cepat cari akal nich sang konsultan. he..he…

    hayo tebak?

    Paling dia akan menelpon komisarisnya lagi.

  7. huahahaha….

    Semoga ndak ada yang menawari saya seperti itu…
    Soalnya uang saya cuma 5 ribu… kan cuma dapet separo.

    hihihi… bs aja sampeyan ki. Bukannya 5ribu US dolar??

    Hati2, biasane PNS akeh godaane ki…

  8. Hah,,…

    Pertama saya sangat setuju sekali apa yang diterapkan di ITB itu..

    OK. Sepakat qt.

    kemudian lanjut baca di bawah balasa konsultan dan direktur…

    Capek dech…Inilah terkadang kita sangat menyeru-nerykan anti KKN, toh akhirnya di kenyataan kita pasti mengedepankan kalangan keluarga sendiri agar lebih sejahtera..

    betul tidak..???hayoo ngaku ajah dech he he he…

    gak cuma keluarga. T’kadang jg relasi, teman, atau rekan2 satu alumni. 🙂

    Selama proses seleksi suatu staf/karyawan or tender proyek tertentu dilakukan secara fair, it’s OK. Kalo gak, berarti… ini gak fair, ini gak fair. *AADC mode: ON*

  9. hahaaa…
    walaupun sedetail apapun peraturan & undang2nya, mereka yang udah kadung HOBI sama korupsi pastilah punya seribu tujuhratus akal buat menjadikannya HALAL (di mata mereka!)

    kelakuan…kelakuan!

    Kok hanya 1700? Bknnya banyak :mrgreen:

  10. mobil maenan adek q juga harganya 10 ribuan loh 🙂
    hehehe….
    bisa pusing keliling2 tuh konsultan mesti kirim 4 mobil lagi, gimana klo duitnya 100 rb ya??

    gimana ya!? Apa tak pinjemin kalkulator, ntar itung ndiri ya… 😀

    paling jg si konsultan akan meminta petunjuk sang komisaris.

  11. kalo ini di terapkan di semua school ang university,,,, may be the next 10 or 20 years indonesia bakalan free from corruption…(hopefully)

    i hope so.

    Saat ni pernah dikabarkan, bahwa sedang diterapkan program ‘Kantin Kejujuran’ di sekolah-sekolah. Semoga saja langkah ini bisa cukup efektif. Kejujuran memang hrs ditanamkan dlm diri kita.

  12. Kekekek… mumpung Inova lagi murah, Rp. 10.000,00 satu 😛

    ternyata gak cuman sang direktur yg mau, mbak ya mau jg tho… :mrgreen:

    lha wong harga mobil ratusan juta (saat ini) masih banyak yg beli. Apalagi nek dijual 10rb, pasti bnyk yg mau. :p

  13. Saya salut apa yg dilakukan ITB

    Jangan biarkan budaya buruk itu semakin mewabah akhirnya
    Negara kita butuh generasi anti KKN seutuhnya

    Bangkit Negeriku
    Harapan itu Masih Ada

    iya kang, sepakat! Hare gene masih korupsi!? Apa kata dunia?
    Berantas korupsi itu harga mati, kang! Qt harus zero tolerance soal ini. Bkn begitu!?

    Insya Alloh harapan itu akan tetap ada.

  14. bukan hanya di tingkat universitas. tp, tetap salut banget buat ITB.. !!

    seharusnya di tingkat sekolahpun juga dilaksanakan, karena didikan pada usia dini lebih mantab..

    di tingkat sekolah2, ada program ‘kantin kejujuran’ (kalo gk salah). Jadi, dibutuhkan kejujuran tiap2 siswa dlm membeli sesuatu di kantin tsb. Semoga langkah ini efektif.

    btw, di sumbar sdh ada sekolah yg tegas u masalah contek mencontek ini, salah satunya itu SMAN 1 Padang Panjang, tak heran klu 98% lulusannya jebol di PTN faforit pula.

    ga maksud promosi :mrgreen:

    tegasnya gmn mbak? Apakah di-DO jg? Salut deh dg kebijakan SMAN 1 Padang Panjang.

    Btw, alumnus sana ya? Promosi tuk memicu kebaikan gpp dech.

  15. trus2 endingnya gimana tu…akhirnya dikirimin 4 lagi ga inovanya…hiihihihihihi…..

    endingnya dibiarkan ‘menggantung’. Jadi, diserahkan ke para pembaca saja mbak. Terserah kpd pembaca. hihi… 🙂

  16. btw…dah nyampe lom mas bukunya…?

    blom nyampe tuh mbak bukunya. Kirimnya dah lama mbak? Apa nyasar ya pak posnya? 🙄

  17. hehe.. kacian bangt negeri tercintaQ.. begitu bobroknya dengan korupsi dimana-mana….
    uuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuhhhhhhhhhhhhhh…………cape deh!!!!

    komen yg ke-2 nih. Maaf, blm ada postingan baru.

    kata kang Achoey, harapan itu (RI bebas dari korupsi) masih ada. Butuh proses. Semoga kinerja KPK pun makin baik. 🙂

  18. bukan, saya bukan alumni sana.. 🙂

    setahu saya, murid disana malu kalau ketahuan mencontek, mencontek ibarat aib yang sangat memalukan..

    iya, kantin kejujuran sudah diterapkan di sma saya dulu (sma 2 payakumbuh).

    kirain alumnus sana.

    Malu pun bagian dari iman. Seharusnya demikian, bukannya malah cerita ke teman2 yg lain ttg trik2 menconteknya. Ini bkn malu lagi.

    Jaman sy SMA blm ada kantin kejujuran. Tetap masih ada yg jaga kantin. Tp para siswa jg dilatih jujur, apa saja yg dah diambilnya/dimakannya. Meskipun peluang ‘bohong’ tetap ada, disinilah kejujurannya dilatih. Masih ada yg Maha Melihat khan.

  19. korupsi itu susah diilangin…

    kaREnA masing2 org punya jiwa serakah…

    jadi klo nggak mau ada korupsi..

    jauhilah kata serakah.. terima semuanya apa adanya..
    (walahh..)

    manusia emang serakah. Bilamana sdh diberi satu gunung emas, masih ingin 1 hingga 2 gunung emas lagi. See…

    Yg penting halal en barokah.

  20. Huahahaha …
    Tak terbayangpun …

    4 mobil tambahan …
    Kiraiinnn bersih .. gak taunya “dagang” juga ya …

    Hai Yod …

    si direktur, makelar jg sepertinya om. Makanya dy pesan 5. :mrgreen:

    hai juga om. Pa kabar?
    Ouw, sehat. Ya syukur. 🙂

  21. jujur nih…aku pernah nyontek kecil-kecilan juga kok..tapi kalo korupsi no way man!!!! Btw…korupsi tuh emang biang kehancuran…berantas korupsi!!! ( Sok pejabat! )

    makasih dah jujur. 🙂

    gak hrs jd ‘pejabat’ kok buat berantas korupsi. Siapapun bs.

    Harus ‘zero tolerance’ utk urusan korupsi.

  22. blom nyampe juga yaah mas? hiks…padahal pake tiki, bisa ditelp ga mas tiki jogja nya? tanggal 22 januari 2009 mas kirimnya…..thanks….

    OK. Laporan sy terima, akan segera ditindaklanjuti. Tiki Jogja akan saya kunjungi dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. :mrgreen:

  23. baguuuss…. aku suka cara penyampaiannya…
    sebagai pemain baru… walau jarang main…. dalam dunia blog… tentu boleh dong kalo’ aku dapat linknya..?
    thanks ya…

    boleh kok… exchange ya…
    btw, url-nya mana nih kawan? kok gak ada?? gak jadi barter dunk…

  24. o iya,,
    buat yg belom tw,gue dah pindah ke http://finyster.co.cc ,,jadi kalo mw ke blog gue jangan klik nama kahfinyster di komen gue,,klik link yg finyster ajah,,okeh??
    datengin yah,, :mrgreen:

    OK! Sidang pembaca sekalian, paham khan woro-woro dari mas kahfi… 🙂

  25. Hahaha..kalo gtu, direkturna plus plus. Udah korupsi, munafik pula sok nggak mau. Hihi..
    Btw, yg pertama, yg nyontek td, hmm..kalo minta jawaban ke temen tu sama aja sama nyontek nggak si? Masalahna, mungkin hampir smwa sma x ya, waktu ujian akhir nasional mereka saling bantu. Tentunya menggunakan media Hp buat mengirim jawaban .. Itu semua demi kata 1, lulus

    minta jawaban ke teman??? sama aja kali mas, sekali tiga uang… :mrgreen:

    wah…penyalahgunaan teknologi nih. dulu jaman saya SMA, penggunaan HP belum se-ngetrend saat ini.

  26. wakakak…kakak…….

    Di negara kita, atara penguasa (pejabat) dan pengusaha memang hanya beda tipis

    hmmm… beti ya…begitu???

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s