Obrolan Angkringan

Kamis malam lalu, saya kembali makan di angkringan. Dah lama juga gak “ngangkring” lagi. Rasanya rindu menikmati sega kucing (mulai dari nasi+teri or nasi+sambal thok), berbagai macam makanan (gorengan pisang, tahu, tempe, bakwan, baceman, sate usus, sate telur puyuh, kepala, ceker, dll), aneka minuman (teh, jeruk, kopi, jahe, susu, maupun kombinasi kesemuanya baik panas, anget, dingin, dll), dan sebagainya. Emang sih, angkringan identik dengan makan yang murah meriah. Meskipun, nyatanya, sekarang harganya dah gak jauh beda kalo kita makan di warung. Kalo dulu, mungkin iya, agak lebih murah dibanding warung makan. Tapi, mungkin masih ada juga angkringan yang murah meriah.

Tapi, angkringan malam itu, tidak canggih. Canggih disini maksudnya, gak ada fasilitas hotspotnya. Gak seperti angkringan di daerah JMN (Jogja Media Net). Kalo angkringan disana, katanya (saya blom pernah nyoba sih 😀 ), disediakan fasilitas hotspot gratis…tis…tis… alias free of charge lah pokoke. Bahkan stop kontak juga tersedia, jadi gak usah takut kehabisan baterai. So, tinggal buka laptop or PDA or communicator or apa aja yang penting ada wirelessnya, kita bisa makan murah sambil berselancar ke dunia maya,ber-internet-an ria. :mrgreen: mantabs…top markotop gud marsogud. FYI, angkringan di JMN gak bayarin bandwidth hotspotnya kok, tapi itu kepunyaan provider JMN.  Tapi katanya sih, harganya agak mahal. Nah, kalo angkringan saya malam itu, hanya sekedar angkringan seperti biasanya. Not the special one (emang Mourinho 😆 ).

Di angkringan ini juga terkadang saya bisa mendapatkan info or ilmu barangkali. Karena berbagai hal dapat diobrolkan disini. Mulai dari masalah ekonomi, politik, atau apa saja lah. Seperti obrolan pada kamis malam lalu. Antara salah seorang pelanggan angkringan dengan sang pemilik angkringan.

“Piye kang? Rame ra jualan disini? Ramene pas awan po mbengi?”

“Ya, lumayanlah mas. Lebih rame nek awan mas, ketimbang mbengi.”

“Sing paling payu opo kang?”

“Sing paling payu yo wedang mas. Kalo sega ki, jarang-jarang. Biasane wong ki gur pengen ngombe thok.”

“Pancen iyo sih. Rata-rata wong sing dodol panganan koyo ngene yo, wedange sing rada payu. Kancaku yo wis tau cerita. Dia juga dodol semacam pecel lele gitu (kakilima-red) tiap malam, neng daerah Gejayan (sekarang Jln.Affandi-red). Tapi, saiki wis digusur.”

“Menurut dia, mbiyen dia sehari bisa dapet 400ribu/hari. Itu bersih kang.”

“Jarene, batine yo dari wedange kang. Tapi, dia agak curang juga. Dia pernah kasih saran ke aku gini, nek kowe arep mangan neng kene ora popo, segane mateng, lauknya yo mateng. Ning angger arep ngombe, ojo pesen es (dingin-red), pesen sing anget-anget wae opo panas. Soale, nek pesen sing dingin, banyune ki mentah ora mateng.”

“Dan katanya lagi, hampir 80% pedagang di sepanjang gejayan (jln.Affandi sekarang-red) juga hampir melakukan hal yang sama dengannya.”

Saya pun menimpali,

“Lha, biasane khan, wedang dingin ki hargane luwih larang, kacek 500 perak lah, ketimbang wedang sing anget/panas tho mas?”

“Nggih mas. Hu uh.”

Kaget, juga saya mendengar pembicaraan mereka. Wah…wah…jadi selama ini….. Ah, sudahlah. Saya gak mau bersu’udzon. Saya hanya dapat mendoakan, moga saja para pedagang yang melakukan “penipuan” ini sadar. Sadar, bahwa perbuatan mereka termasuk penipuan terhadap konsumen. Bukankah kalo demikian, rezeki yang mereka dapatkan menjadi gak barokah. Kasihan juga khan keluarga mereka, kalo rezeki yang didapatkan dengan cara-cara yang tidak halal. Na’udzubillah.

Terkadang saya jadi berpikir, ternyata budaya (lha kok budaya!? 🙄 ) korupsi ni dah melanda seluruh kalangan masyarakat kita kali ya. Mulai dari “pedagang” ampe “pejabat”. Masya Alloh. Ngeri ih. Kira-kira gimana ya ngilangin nih KORUPSI? Any idea? Apakah emang sudah membudaya kah?

Wallahua’lam.

Btw, tentang minuman panas dan dingin ini, saya jadi teringat, salah satu guyonan. Jadi begini ceritanya. Ada dua orang sahabat di warung makan. Sebut saja si A dan si B.

Si A: “Mo pesen minum apa? Teh panas apa es teh?”

Si B pun langsung melihat ke daftar harga yang dipajang di dinding. Teh panas= Rp.500,- ; Teh dingin= Rp.1000,-

Si B: “Aku pesen teh panas aja.”

Si B ini emang lagi bokek, jadi dia milih yang murah aja.

Si A: “Teh panas dua, mbak.”

Tak lama kemudian, minuman yang dipesan pun datang. Dan tanpa pikir panjang lagi, si B pun langsung meminum teh yang masih sangat panas itu. Dan si B pun, juga memperingatkan ke kawannya, si A, agar segera meminum minumannya itu.

Si B: “Cepet kau minum itu tehnya. Mumpung masih panas. Nanti kalo dah dingin, jadi seribu loh.”

Si A: “!$?!@#(*&%@)^#*”

Glossary:

· awan = siang

· mbengi = malam

· payu = laku

· wedang = air, minuman (yang mateng sebenarnya-red)

· sega = nasi

· wong = orang

· ngombe = minum

· dodol = jual

· mbiyen = dulu

· bati = untung

· banyu = air

Iklan

14 thoughts on “Obrolan Angkringan

  1. Moso seh ada hotspotnya

    hu um. beneran ada kalo angkringan di JogjaMediaNet (JMN). alamatnya di Jln.dr.Sardjito. Ada colokan listriknya juga. Datang dan buktikan. kata orang-orang sih, harganya agak mahal dibanding angkringan yang laen. Tapi saya juga blom pernah nyoba juga. 😀

  2. Di’enteni sampai jadi hangat aja deh esnya. Biarlah bayar 750 perak.

    seneng hangat2 ya pak… 🙂
    btw, salam hangat dari saya.

  3. Angkringan-nya emang komersil buanget yo???

    Selama ini saya ke angringan sih biasanya cuman nambah 200 perak, gak sampai 500 perak…terkadang ada yang sama aja harganya….

    Salam Bwat Pak Angringannya ya!!!

    sering ngangkring juga ya pak… 8)

  4. iya biasanya emang minumnya yang lebih mahal daripada pecel lelenya..

    masa sih?? 🙄
    tergantung pesennya minuman apa dulu. kalo pesen jus, ya bisa hampir setara or lebih mahal dikit. Tapi, kalo menurut saya, tetep lebih murah minumannya sih ketimbang makanannya. Tapi, di jogja harga masih relatif terjangkau kalo soal makanan. Maklum, banyak mahasiswa. Kalo warung padang agak mahal, sekali makan ampe 7ribu. Kalo bisa sih sekali makan cuma 4-5ribu buat mahasiswa.*ngirit banget ya* Namanya juga mahasiswa, nyari yang “tarif pelajar/mahasiswa”. Tapi, emang sekarang harga2 dah pada naek sih.

  5. wah parah juga yakz..
    tapi kalo es juga rata2 ngak dimasak dulu lho.
    tapi sampe sekarang masih sehat2kan 😀

    yup…benul eh betul, es batunya juga mentah. Keliatannya blom ada komplain. Mungkin sekarang sehat, tapi jangka panjangnya…gak tau dech. moga tetep sehat. 🙂

  6. ada menu nasi kucing garong goreng ga ???

    wedew… kalo nasi kucing yang digoreng, pada angkringan tertentu terkadang ada. Tapi, porsinya ya dikit, ya itu kenapa dinamakan nasi kucing.

  7. Hmm… korupsi sepertinya sudah tidak pandang bulu lagi nih. Hayoo.. siapa yang berani memberantas korupsi?

    iya nih…
    hayo siapa yang berani??? ditantang ama pak Rafki niy

  8. hehhe,….
    bisa melepuh tuh mulut kalo minum yg panas…. 🙂

    ya ati-ati dunk…jangan langsung di-sruput. tapi jangan ditiup ya, ingat… 🙂

  9. Es Teh dan Teh Panas sekarang sama harganya mas… Seribu.

    Angkringan JMN konon dah pindah ke Yayasan Umar Kayam di Concat deh….

    >>>
    jaman baheula msh beda sptnya mas :mrgreen: it’s just a joke 🙂

    matur tengkyu atas inpo-na.

  10. dear pakdeh dan budeh yang kebetulan ke bekasi, mbok mampir ke angkringan ki asem dengan 8 outletnya, dijamin terbesar dan terlengkap di Jabodetabek, rasanya maknyus

    wah boleh nih kalo ke bekasi mampir. btw, di bekasi mana nih pak? bekasi timur kah?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s